PPP Pertanyakan Keputusan Pemilu Serentak

TEMPO.CO , Jakarta--Wakil Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan Lukman Hakim Saifuddin mempertanyakan putusan uji materi Undang-Undang Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden oleh Mahkamah Konstitusi.

Dia heran kenapa Pemilu diputuskan serentak tapi aturan presidential threshold dipertahankan. "Untuk apa lagi ada presidential threshold? Toh sudah serentak Pemilu-nya," kata Lukman dalam diskusi bertajuk Dramaturgi Pemilu Serentak di Jakarta, Sabtu, 25 Januari 2014.

Menurut Lukman, presidential threshold atau ambang batas

PPP: Pemilu Serentak Putusan MK yang Terbaik

Liputan6.com, Jakarta : Partai Persatuan Pembangunan (PPP) menganggap keputusan Mahkamah Konstitusi (MK) mengenai pelaksanaan pemilu serentak pada 2019 sudah benar. Langkah tersebut bahkan dianggap yang terbaik.

"Setiap putusan yang dikeluarkan MK pasti tidak semua orang senang. Tapi putusan MK itu terbaik dalam konteks saat ini," kata Wakil Ketua Umum PPP Lukman Hakim Saifuddin dalam diskusi yang bertema Dramaturgi Pemilu Serentak di daerah Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (25/1/2014).

Lukman juga menjelaskan bahwa per tanggal 26 Maret 2013 sudah disepakati oleh seluruh hakim MK bahwa pemilu akan dilaksanakan serentak. Namun saat itu masih ada 2 hal yang menjadi pertimbangan. Yakni mengenai waktu pelaksanaan dan penghapusan presidential threshold.

Keputusan tersebut pun saat itu masih dalam bentuk lisan. Oleh karena itu, putusan tersebut diserahkan kepada Akil Mochtar selaku Ketua MK pengganti Mahfud MD untuk ditindaklanjuti. Namun terus berlarut-larut dan tak kunjung dikeluarkan hasil putusannya.

"Setelah diserahkan ke Akil, MK menghadapi banyak kasus yang harus diselesaikan. Saat itu sedang 'banjir' sengketa hasil pilkada di MK. Ditambah lagi kasus yang menjerat Akil," jelas Lukman.

Menurut Lukman, meski putusan saat itu dikeluarkan pada bulan April atau Mei 2013 sekalipun, pemilu serentak tetap tidak mungkin dilaksanakan pada tahun 2014. Wakil Ketua MPR ini mengatakan hal tersebut tidaklah sederhana karena sejumlah undang-undang harus direvisi supaya terjadi sinkronisasi, seperti UU Pilpres, Pileg, dan Penyelenggara Pemilu.

Lukman juga menganggap sudah tidak perlu lagi adanya presidential threshold jika pemilu serentak dilaksanakan. Itu karena sudah dirasa tidak ada relevansi dan telah kehilangan urgensinya.

MK memutus mengabulkan permohonan uji materi Koalisi Masyarakat Sipil untuk Pemilu serentak terhadap Undang-Undang Nomor 42 tahun 2008 tentang Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden (UU Pilpres). Dalam amar putusannya, MK menyatakan penyelenggaraan Pileg dan Pilpres dilakukan serentak mulai 2019, bukan pada 2014 ini. (Ein)

Oleh Risca Yunita
Posted: 25/01/2014 14:23

PPP: Pemilu Serentak Harus Revisi Beberapa Undang-Undang

PPP tidak menyetujui sistem Presiden Treshold

JAKARTA, Jaringnews.com - Partai Persatuan Pembangunan (PPP) menilai bila Pemilu Legisatif (Pileg) dan Pemilu Presiden (Pilpres) digelar serentak maka syarat Parlemen Treshold (PT) yang diberlakukan tidak relevan lagi untuk diberlakukan.

"Bila digelar Pemilu serentak tidak semudah dibayangkan, karena untuk melakukan Pemilu serentak maka harus mempersiapkan perangkat Undang-Undangnya dengan baik.

Suryadharma, JK PPP presidential candidates

The United Development Party (PPP) is scheduled to hold a national meeting this weekend during which it will deliberate who will be the party’s presidential candidate.

Deputy chairman of the party, Lukman Hakim Saifuddin, said that the majority of party members would likely nominate party chairman Suryadharma Ali, who is also the Religious Affairs Minister.

Lukman,however, also said that other party members wanted alternative candidates such as former vice president Jusuf Kalla.

“Other than the party chairman, we need to introduce other names to promote,” Lukman said as quoted by tribunnews.com.

Lukman said that the party would not likely announce its presidential candidate during the weekend meeting.

Responding to a possible presidential bid by Suryadharma, pro-pluralism activists said that they were concerned, given the minister’s penchant for making inflammatory statements.

Suryadharma has called the Shiite branch of Islam heretical because it deviated from mainstream Islamic teachings. He also made similar comments about the Islamic Ahmadiyah sect.

The Jakarta Post, Jakarta | National | Tue, February 04 2014, 7:49 AM

PPP: Saksi Harus Disediakan Negara, Bukan Parpol

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Lukman Hakim Saifuddin mengaku lebih setuju jika saksi di tempat pemungutan suara (TPS) dihadirkan langsung dari negara. Menurutnya, saksi di TPS yang bukan berasal dari partai politik akan menjaga netralitas hasil pemilu dan membuat pengawasannya lebih efektif.

Lukman mengatakan, pemilu merupakan manifestasi kedaulatan rakyat dan suara rakyat di TPS harus dikawal sehingga tak terjadi penyelewengan. Negara, kata dia, memiliki tanggung jawab mutlak untuk mengamankan suara pemilih sejak dari TPS hingga ke tingkat nasional.

Top